Tantangan Mengikuti Yesus Sekeluarga

Facebooktwittergoogle_pluspinterestlinkedinmail

SURAT KELUARGA NOVEMBER

 
TANTANGAN MENGIKUTI YESUS SEKELUARGA

 
Keluarga-keluarga Katolik KAJ yang terkasih, memasuki bulan November selalu mengingatkan kita akan masa mendoakan arwah. Ketika mendoakan, kita tentu sadar juga bahwa suatu saat kita juga mengalami masa depan yang sama. Kita sebagai satu Gereja, Gereja berziarah di dunia dan Gereja yang sudah mulia di surga, dihubungkan dengan iman kita kepada Yesus kristus. Kita seakan menjadi satu komunitas anak-anak Allah yang disatukan dalam iman yang sama. Tetapi bagaimana menjalankan iman itulah yang membuat kita semakin terhubung, bukan hanya sekedar status atau label iman.

 
Melihat kenyataan dunia yang menjanjikan beragamnya kegiatan dan pilihan, maka kita perlu membuat prioritas aktivitas kita yang masih hidup di dunia ini. Keluarga perlu melatih setiap anggotanya untuk memberi prioritas pada kegiatan iman dalam hidup sehari-hari. Ketika orang memberi tempat istimewa pada peristiwa dan aktivitas iman, maka ia akan memberi tempat kegiatan Gerejani sebagai aktivitas yang penting.
“Banyak acara yang bisa menyibukkan, tetapi tidak semua acara itu baik.” Mari kita lihat bagaimana Yesus menegur umatnya dalam perikop ini. Dinamika percakapan dalam injil Lukas ini menarik untuk disimak.

 
Lukas 9:57-62 (57) Ketika Yesus dan murid-murid-Nya melanjutkan perjalanan mereka, berkatalah seorang di tengah jalan kepada Yesus: “Aku akan mengikut Engkau, ke mana saja Engkau pergi.” (58) Yesus berkata kepadanya: “Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya.” (59) Lalu Ia berkata kepada seorang lain: “Ikutlah Aku!” Tetapi orang itu berkata: “Izinkanlah aku pergi dahulu menguburkan bapaku.” (60) Tetapi Yesus berkata kepadanya: “Biarlah orang mati menguburkan orang mati; tetapi engkau, pergilah dan beritakanlah Kerajaan Allah di mana-mana.” (61) Dan seorang lain lagi berkata: “Aku akan mengikut Engkau, Tuhan, tetapi izinkanlah aku pamitan dahulu dengan keluargaku.” (62) Tetapi Yesus berkata: “Setiap orang yang siap untuk membajak tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”

 
Bermula dari semangat seseorang untuk mengikuti Kristus dengan bertanya, itu membuat Yesus memberi jawaban yang inspiratif. Ternyata semangat orang itu adalah “coba-coba, siapa tahu baik…..”. Kita sering melakukan yang sama, mencoba mendekati Tuhan (dan ini sebenarnya sangat baik) dengan catatan “punya waktu”. Di sinilah kita dapat berkaca, apakah alasan saya berdasarkan juga kebutuhan saya akan Tuhan? Kita banyak acara, tetapi tidak semua acara kita ternyata benar-benar baik.

 

Pernyataan ekstrim yang dijawab Yesus atas alasan para “calon pengikut”ini menarik. Yesus menjawab tidak ada hal lain yang lebih penting untuk diikuti selain mengikuti Dia. Bahkan kematian kerabat pun dianggap “kelas dua” dalam rangka iman. Seandainya pernyataan ini disampaikan kepada kita, apa yang akan kita rasakan, Pikirkan, atau jawab? Saat Tuhan meminta kita untuk terlibat, tentu itu sesuatu yang paling berharga, sebab hidup kita dibangun dari keterlibatan kita pada karya Kristus di dunia ini.

 

Banyak hal yang dapat kita lakukan. Banyak kesempatan terbuka buat kita mengambil bagian. Di mana kita akan mengambil kesempatan itu? Keberanian kita untuk mengajarkan prioritas ini sangat penting disampaikan pada seluruh keluarga, khususnya pada anak-anak, agar hidupnya lebih lengkap dan seimbang. Kita tidak dituntut untuk setiap hari beracara dengan Gereja. Tetapi acara Gereja adalah bagian amat penting dalam hidup kita agar semakin seimbang.

 

Keluarga-keluarga yang terkasih, terutama para orangtua, kita membutuhkan kesadaran dan disiplin untuk membuat prioritas dalam hidup ini. Zaman mengajak kita untuk semakin sekular dan mengabaikan Allah. Berbagai urusan membuat kita merasa sibuk dan akhirnya hilang kesempatan untuk menemui-Nya. Hidup menjadi kering, kegembiraan menjadi makin material, akhirnya kita mencari sesuatu yang fana melulu dan kesepian.

 

Suasana di rumah selalu menjadi dasar untuk mengajak semua anggota dekat dengan Tuhan. Kedekatan satu sama lain memudahkan kita untuk saling mendidik dan mengingatkan. Ketika hubungan kita akrab, sesuatu yang sulitpun menjadi lebih mudah disampaikan. Sebaliknya, jika hubungan buruk, hal kecil bisa memecahbelah.

 

Hidup di dunia adalah sebuah perjalanan yang singkat untuk memberi yang terbaik. Kebanyakan orang memberikan dirinya dalam keluarga tidak lebih dari 60%, beberapa bahkan kurang dari 50% usianya. Apa yang akan Anda berikan untuk memberkati mereka? Anak-anak pun hanya 20 tahun di bawah pengaruh kuat Anda. Jika Anda tidak memulai sekarang, kapan akan membuat mereka merasa bersyukur memiliki Anda?

 

Mulailah beracara dengan seluruh keluarga. Dahulukan Tuhan dengan cara apa saja: doa bersama, doa sebelum makan bersama, doa ulang tahun, doa ulang tahun perkawinan, ke gereja setiap minggu bersama, dan mengikuti salah satu kegiatan Gereja yang rutin. Apakah hal-hal di atas terlalu sulit dilakukan? Semoga tidak. Saya percaya, jika ada kepercayaan sedikit saja dalam hati Anda akan kuasa Tuhan, Anda pasti akan melakukannya.

 

Semoga pada bulan arwah ini, kita tingkatkan hidup beriman kita dengan segala sesuatu yang membuat hidup kita sekeluarga benar-benar hidup. Semoga seluruh keluarga semakin merasakan bahwa hidup ini berharga bersama Tuhan yang kita abdi dan sembah. Semoga Anda sekeluarga rajin mengisi keluarga Anda dengan kegiatan yang pentong di Gereja. Tuhan memberkati

 

Salam dalam Keluarga Kudus

 

Rm. Alexander Erwin Santoso MSF

This entry was posted in Seputar Gereja and tagged , . Bookmark the permalink.